1

Sudah kan?

 

Mungkin aku adalah barisan orang Imagemainstream karena menyukai hujan. Entahlah, kenapa banyak wanita yang menyukai hujan bahakan menikmati baunya. Iya, baunya yang kata kaum laki-laki aneh itu. mungkin aku adalah wanita kesekian yang menyukai percikan air hujan, apalagi gerimis.

Ya, aku memang suka gerimis yang ditemani angin sepoi-sepoi, nyaman rasanya. tapi aku lebih suka ketika gerimis ditemai kamu. Hehe, muluk memang karena seperti kenyataan menyiratkan kisah kita terpisahkan karena gerimis.

Terlalu sakit katamu mengingatnya, tapi aku bahagia karena saat itu adalah saat dimana kita sepakat untuk tidak menjadi kita lagi. kenapa aku bahagia? Karena aku tahu kala itu kamu sudah bahagia lebih dulu daripada aku.

Tapi kamu tahu sekarang, gerimis akhirnya mempertemukanku dan dia dalam satu moment membahagiakan. Aku tahu ini lebay atau ini terlalu pamer. Tapi saat itu adalah dimana aku bahagia yang kedua kalinya karena ahirnya aku bisa menyusul kebahagiaanmu, meskipun menurutmu itu telat. Hehe maaf sudah membuatmu menunggu

 

gambar minjem tanpa ijin ke sini

Iklan
3

Catatan kecil itu perlu.

Notes

Sebelum menulis blog ini aku cukup sering kecipratan ide ide nulis blog waktu di tengah jalan, tapi gara-gara kondisi ingatanku yang mirip jajan pasar alias nggak tahan lama akhirnya idenya cuman menguap deh di atas kepala. Tapi meskipun nggak ada ide tetep bisa nulis blog ini sih, eh tapi ini kan termasuk ide (halah mbulet).

Jadi gini ceritanya gara-gara ide yang sering nguap itu aku berinisiatif beli notes kecil, sebelumnya notesku gede-gede kayak buku tulis gitu, (maklum buat nyoret-nyoet tugas kantor) nah giliran di tengah jalan ada ide aku langsung ngelurain notesku dan nulis, cuman kok nggak efektif ya di tengah jalan ubek-ubek tas cari bolpoin. Akhirnya aku berpindah ke notes hape, cukup simple sih cuman penuh resiko.

soalnya menurut pengalamanku aku ketika berhenti di tengah jalan aku kecetus ide buru-buru ngelurain hape eh hapenya jatuh dan mecotot bak mozaik yang harus di rangkai.

Sampil pasang wajah panik imut aku langsung turun dari motor dan mengambil batrai, hape dan kartu memori kemudaian sambil melihat timer lampu merah aku cepet-cepet nyusun tuh hape sampe hidup dan wataaaa~~ tadi ideku apa ya. sambil di liatin orang di jalan  aku cuman bisa nutup kaca helm dengan wajah malu.

Balik lagi ke notes, ternyata notes kecil juga nggak efektif yang efektif itu kalau kita lagi dibonceng pacar terus kecetus ide pasti nggak bingung nulisnya gimana, tapi ngomongin pacar kayaknya nggak berlaku buatku *sobekin notes penuh dramatis*

6

memilih universitas seperti memilih pacar..

Selamat pagi blogger ..
Sedang mencoba kembali mengupas semangat menulis (aelah emang apel di kupas)
Akhir-akhir ini masih nganggur males-malesan di atas kasur sambil sesekali cari bacaan atau mainan hape -_-‘ (derita anak baru lulus) sambil merenung .. merenung “mau kulaih dimana??” akh…. Pertanyaan itu mengancam kebebasan otak-ku hiks :nangis
Sebenarnya milih itu gampang (kata salah satu teman saya)
“lha kok bisa ? susah tau..” mencoba tidak sepaham
“kan milih gak bayar..”
-___-‘ minggat sono ..

Mondar mandir dari kampus sini ke kampus sana dari univ ini ke univ itu. cuman untuk mencaari tempat peristirahatan *ehhhhhhh tempat peristirahatan tubuhku biar gak lari sana sini lagi…

Bener bener! milih kampus itu kayak milih pacar (heh kok bisa?)
lha kita harus cari yang sesuai hati.. minat, bakat..
kepaksa malah bikin nyesek, gak nyaman, trus putus deh! ya kan???? (aku harap banyak yang meng-“iya”-kan-nya)
Punya impian bisa sekolah di fakultas pisikologi tapi.. fakultas pisikologi disini (surabaya) yang bagus cuman di universitas yang bergengsi (baca: duit). Lagi pula orang tua dan sanak sudara pada memandang kurang menjual lah pisikologi itu di dunia kerja..
Semakin meng-galau..
Kata salah satu teman saya “cari dong beasiswa”
Hadeehh.. sudah kucoba tapi mungkin rejekiku gak disana..
Hanya mengandalkan SNMPTN yah semoga keterima saja disana..
Kalau ikut SPMB (test dalam univ) selain mengulur waktu lama juga keterimanya ngambang -_-, takut mengulur waktu lebih lama malah Univ swasta semakin mem-bengkak-kan biayanya.. “aaaaaaaaaaakkkkkkkkkkkk mamak pusing” *selonjotan*
Ibu mencoba menyondorkan beberapa brosur “perawat” bagus sih seberanya merawat orang sakit kan dapat pahala.. tapi kendalanya dari awal sekolah SMK aku terjunnya di bidang IPS.. harus ekstra keras untuk mengejar pelajaran..
yah semoga ikut tersaring dalam SNMPTN dengan jurusan yang benar benar aku minatin, selain meringankan beban(baca: duit), juga bisa semangat belajar (AMIN..!)
kalau gak keterima?? (setan mulai tanya) ahhhh SEMOGA KETERIMA !
Hanya mengandalkan doa saja.. semoga ALLAH SWT membaca postingan saya ini 😥
Apapun yang saya pilih kelak pasti ada penyesalan di baliknya.. itu yang nanti-nya membuat saya belajar ikhlas CEMUNGUDH..

Nb: Hahaha setelah sekian bulan gak ngeblog isi-nya beginian.. maklum lah sedang belajar 

Ima.. 18 tahun.. tukang angan angan di balik jendela..